Kuala Lumpur, Sehari Aja Cukup

Kebangun setelah tidur beberapa jam. Memandangi langit malam Kuala Lumpur yang cerah bertabur bintang. Indah banget. Bintang di langit Nampak jelas mungkin karena rumah temenku ini bagian dari sebuah perumahan yang indah di atas bukit. Aku langsung liat ponsel. Tertera pukul 5 subuh. Jam lima subuh waktu Malaysia. Kok masih sepi ya. Lalu aku terpikir kalo jam lima sini setara jam empat di Indonesia. Pantes. Lalu aku tarik selimut, tidur lagi. Serasa jetlag gitu deh.

Tulisan kali ini menyambung tulisan kemaren, baru nyampe di Malaysia. Jam enam tepat aku bangun lagi. Udah pas nih waktunya untuk siap-siap dandan kece untuk berpetualang di Kuala Lumpur sendirian. Aku diantar si teman dengan mobil ke Bukit Jalil Stadium. Sepanjang jalan yang ga macet-macet amat kayak di Indonesia-kita ngobrolin Krisdayanti, Siti Nurhalizah, sampe Peterpan. Iya, si teman sungguh ngefans sama Peterpan (yang sekarang disebut Noah). Sepanjang jalan dia muter lagu-lagu Peterpan dari awal album Bintang di Surga ampe album terbaru Noah. Dia bila banyak warga Malaysia yang suka band-band Indonesia karena music band kita yang “rancak” alias seru. Setibanya di Bukit Jalil, kita berpisah dan berpelukan karena dia harus kerja.

Di Bukit Jalil Stadium inilah perjalanan dimulai

Lalu aku ngelonyor aja langsung masuk ke area Stadion sok udah ngerti jalan aja. Awalnya pengen langsung naek kereta terus langsung ke KL Sentral. Cari sarapan di sekitar sana. Tapi pas noleh ke kiri tiba-tiba ngeliat opa-opa (nenek-nenek) yang melambai genit . Di depan si nenek terhampar puluhan kue-kue melayu yang legit dan lezatos, berbagai gulai yang bikin air liur terpompa ga berhenti, dan tumpukan nasi goring serta nasi lemak yang asapnya masih ngebul. Seakan terhipnotis aku langsung pegang piring dan ngambil apa aja yang ada di depan. Kalo ga salah aku ambil nasi goring teri, sambel teri dan sambel paru.

“minum ape?” si nenek kasir tanya aku.

“ais tea-o je lah,” jawab aku dengan aksen melayu yang dibuat-buat.

“semuanye 3.3 Ringgit (MYR).”

Huwoooww~ Pasti deh di sekeliling ini banyak kos-kosan kalo ga ada pasar tradisional. Abisnya makanan yang tergolong enak dan bisa ambil sesukanya gitu cuma 3 Ringgit. Pasti si Opa bercanda. Atau jangan-jangan karena dia kesian ngeliat tampang mahasiswa bokek macam aku. Entahlah.

Dari Stasiun Bukit Jalil aku bertolak ke KL Sentral dengan kereta seharga 3.4 MYR. Wuzz wuzz wuzz ceritanya sampe di KL Sentral. Dari sini, tujuan pertama adalah:

  • Batu Caves

    Kalo mau ke Batu Caves bisa naik KRL dengan tiket 1 MYR doang dari KL Sentral. Padahal lumayan jauh jalannya. Batu Caves ini kompleks kuil Hindu terbesar di sektar Kuala Lumpur. Yang unik dari Batu Caves ini kuil-kuilnya berada di dalam gua alami yang tinggi banget. Kalo mau ke kuil teratas harus naik tangga yang jumlahnya ratusan lagi curam. Yang agak ganggu pas naik tangganya itu monyet. Banyak monet liar yang kayaknya dikeramatkan di sana. Ngeri banget kan kalo pas kita capek, di tangga yang curam, terus diserang sama monyet. Tamatlah riwayat. Yah namanya juga monyet, mereka buang kulit pisang sembarangan di tangga! Di tangga, sodara-sodara sekalian! Di lapangan depan tangga Batu Caves juga banyak burung dara. Berasa di Eropa deh. Biaya masuk? Gratis!

    Patung raksasa Krisna (?), Batu Caves, Kuala Lumpur, Malaysia

    Tangga penyiksaan di Batu Caves, Kuala Lumpur, Malaysia

    Pemandangan Kuala Lumpur dari Batu Caves *lega*

    Banyak burung merpatinya 😀 *pake masker*

  • Masjid Jamek, Dataran Merdeka, KL City Gallery, Pasar Seni

    Setelah manjat di Batu Caves, aku bergerak ke KL Sentral dengan KRL seharga 2 MYR. Oh iya karena haus, beli air mineral dulu 1 MYR di lapak om-om India Batu Caves. Dari KL Sentral naik LRT alias monorail ke Stasiun Masjid Jamek seharga 1.3 MYR. Pas nyampe di sana gugup karena ini berada di CBD (Central Business District) yang punya gedung tinggi-tinggi. Aku justru mudah nyasar kalo jalan di tempat beginian. -_- Setelah scroll peta di ponsel, akhirnya tau di mana keberadaan menara Bank HSBC Berhad. Menara Bank HSBC ini tepat di samping Masjid Jamek.

    Masjid Jamek, Kuala Lumpur, Malaysia

    Masjid Jamek ini berada di delta (pertemuan) antara Klang River dan Sungai Gombak. Ntah kenapa yang satunya river dan yang satunya sungai. Kayaknya ini salah satu masjid tertua di KL. Sebernarnya ada niat pengen shalat Dzuhur di sini tapi ntah kenapa ga tau pintunya sebelah mana. -_-

    Oh iya pas aku foto di sini aku kenalan sama dua om-om yang langsung nyapa aku. Karena curiga aku langsung mundur kebelakang kali aja dua o mini sindikat penculik Malaysia yang doyan daun muda kayak aku. Si om minta bantuin aku ambil foto mereka berdua dengan latar Masjid Jamek. Dialeknya melayu banget deh. Aneh aja kok orang sini ga pernah ke Masjid Jamek. Si om ngajakin aku kenalan. Aku bilang aja aku mahasiswa Indonesia yang lagi jalan-jalan di Malaysia. Oalah tiba-tiba si Om ngomong pake Bahasa Indonesia dialek Jawa. Ckckckck. Rupanya si om TKW yang udah lima tahun tinggal di Malaysia. Bahahahha… terus kita ngobrol ngalur ngidul deh.

    Terus dari Masjid Jamek aku jalan teruuuuss aja kea rah menara gedung UOB lalu belok kanan. Aku lalu jalan terus aja dan nyebrang ke arah KL City Gallery.

    I (((heart))) Kuala Lumpur

    Pintu depan KL City Gallery

    Lobby KL City Gallery

    Tiket masuk? Gratis! Gallery ini semacam pusat informasi tentang kota Kuala Lumpur. Di sini ada diorama-diorama perkembangan kota dan sejara terbentuknya Kuala Lumpur. Kayak timeline ini.

    Tahun-tahun penting bagi sejarah KL

    Tata letak semua benda di galleri ini diatur banget dan dengan pencahayaan yang bagus.

    DI sini juga ada workshop kerajinan dari kayu yang disusun gitu. Ada yang berupa pajangan ada yang dibingkai juga. Kayak gini.

    Ada wayang loh

    Sttttt…! Mereka juga jual wayang loh. 😮

    Di sebelah KL City Gallery ada Dataran Merdeka. Mungkin ini semacam Taman Monas gitu ya. Di sini ada bendera Malaysia Raksasa.

    Bendera Malaysia Raksasa

    Di depan Dataran Merdeka ada Bangunan Sultan Abdul Samad.

    Bangunan Sultan Abdul Samad dari KL Gallery

    “The building houses the offices of the Ministry of Information, Communications and Culture of Malaysia (Malay: Kementerian Penerangan, Komunikasi dan Kebudayaan Malaysia). It formerly housed the superior courts of the country: the Federal Court of Malaysia, the Court of Appeals and the High Court of Malaya” – Wikipedia

    Nah dari Dataran Merdeka aku jalan lagi ke Central Market alias Pasar Seni. Cukup jalan aja ke arah menara UOB tadi tapi belok kanan. Ada gedung warna biru muda. Itulah Pasar Seni.

    Cuci mata di Pasar Seni

    Namanya juga pasar seni, pastilah jual barang-barang hasil kesenian. Ga niat belanja sih, abisnya barangnya bisa juga ditemuin di Indonesia. Hahahhah. Padahal ga ada duit.

    Abis keliling lorong-lorong di Pasar Seni, aku naik ke lantai atas untuk makan. Di sini banyak banget pilihan yang menggoda iman. Pilihanku jatuh ke nasi ayam—yang katanya rendang sama kangkung tumis seharga 6 MYR tanpa minum. Pas dicicip, ini lebih ke arah semur dari pada rendang. Meh.

  • Tersesat di IMBIDari Central Market aku sih rencana awalnya mau ke Bukit Bintang. Bukit Bintang itu tempat nongkrongnya Agakul (anak gaul Kuala Lumpur). Tapi pas ke luar Central Market aku malah bingung mau naik apa. Mau ke stasiun LRT juga kayaknya capek banget deh. Siang bolong gitu loh. AKu inisiatif tanya Akak-akak cantik penjual es tebu depan Central Market. Mereka bilang nyebrang aja ke bas stop di depan terus naik Bas Go KL. Aku iya iyain aja deh. Hahah. Abisnya bukan bikin jelas malah pusing.Aku sebenernya tau keberadaan Bas Go KL ini. Bas ini semacam bus pariwisata yang rutenya rute turis banget. Sisi lebihnya selain berpendingin, bus ini gratis loh hahaha. Tapi ga tau rutenya. Si akak bilang ada yang lewat ke Bukit Bintang.Busnya datang terus aku naik aja. Bas GO KL ini punya purple line yang berawal dari Central Market dan green line rute KLCC-Bukit Bintang. Celakanya di dalam bus ga ada peta pemberhentian. Lalalalala. Aku cuma bisa doa aja. Niatnya mau stop di Pavillion terus jalan-jalan sekitar situ. Dari Pavillion terus nyambung Bas Go KL green line kea rah KLCC. Tapi ternyata aku buta dan tersesat. -_- Seharusnya stop di pemberhentian Pavillion tapi malah aku turun di pemberhentian ke-7 Wisma Lim Foo Yong.

    Kerja keras jalan kaki jauuuuuhh banget. Sampe aku ketemu Ritz Charlton. Di sini bingung lagi, terus usaha tanya cewek yang lagi jalan sendirian. Aku tanyalah pake Bahasa Inggris eh malah dia bales pake Bahasa Mandarin. Jedaaarrr!! Dengan ekspresi takut dia menghindar dari aku. Tuh cewek kira aku penculik kali ya. Di sini kayak labirin, muter-muter ga jelas. Aku liat peta lagi. Aku mutusin pindah haluan ke Berjaya Times Square. Ga tau kenapa terdampar di Starbucks Plaza Berjaya.

    Adopsi anak di Starbucks Plaza Imbi

    Di sini beruntung banget aku bisa beli Starbucks Tumbler edisi terbatas “15 years of Starbucks Malaysia” dengan harga 40 MYR aja. Barista Starbucks tanya aku dari mana. Aku jawab Palembang, Indonesia. Eh dia malah bilang, “oh Indon.”

    “iya, In-do-ne-sia,” dengan penekanan di kata Indonesia.

    Dari barista ini aku tanya kalo LRT terdekat di mana. Di langsung nunjuk ke atas. Wah beruntung banget ga perlu jalan jauh lagi. Terus aku tanya lagi, kalo mau ke KLCC naik ke jurusan mana. Dia bilang sih naik aja ke arah Bukit Nanas.

    Naik Monorail ke Bukit Nanas 1.6 MYR. Turun di sini terus jalan menyusuri Jalan Ampang ke stasiun LRT Dang Wangi. Gila ini stasiun dalem banget ke bawah. Sampe aku pegangan kuat-kuat di pegangan tangga biar ga jatoh.

    Serem Banget Tangganya Curam :((

    Dari Dang Wangi ke KLCC Cuma 1.3 MYR aja. Stasiun KLCC ini di bawah tanah. Pas naik ke atas, waw ahhahah di depan mata langsung keliatan Twin Towers! Hahahah katrok.

  • KLCC aka Twin Towers aka Menara Kembar aka Menara PetronasLangsung aja masuk ke kaki Twin Towers ini yang merupakan pusat perbelanjaan barang-barang up scale class. Dengan berbusana kaos kampus, jins, tas punggung gede, dan iman yang kuat, aku beranikan untuk melangkah ke mall itu. Ga peduli deh walau salah kostum. Aku jalan terus aja membelah mall itu dan keluar di pintu belakang (depan?) Suriah KLCC Mall. Lalu terhamparlah kolam buatan yang biru dan taman yang hijau nan rindang. Ini semacam Central Park lah kalo di New York.

    Maen air di Suriah KLCC *geret gedebong pisang*

    Pas noleh ke belakang, keliatan jelas gagahnya Twin Towers. *peluk Twin Towers*

    Aku suka banget taman, di mana pun aku berada. Di sini nyaman banget, duduk di taman sambil ngeliat air mancur dengan latar Twin Towers, duh romantic banget. Ga salah deh kalo di sin itu tempat kumpulnya keluarga, turis, pasangan cewek-cowok, pasangan cewek-cewek, hingga cowok-cowok! *loh*

    Akhirnyaaa Petronas Twin Towers KLCC *peluk*

    Pengalaman ga enak kalo jalan sendirian terjadi. Apakah itu? Yak! Anda benar! Berfoto! -_-

    Ya akhirnya minta tolong orang untuk fotoin. Target aku selalu bule dan ga pernah Chinese. Bukan bermaksud rasis ya tapi kalo orang Chinese dimintai foto, mereka asal-asalan aja, lain cerita kalo bule, mereka total banget. Twin Towers kan tinggi ya. Susah banget kalo ga ngambilnya dari paling bawah. Itu bule niat banget sampe guling-guling di tanah. Hahahah. Abis foto dia suruh liat, puas ga sama fotonya. Ternyata kepotong di tengah sodara-sodara! Karena ga enak, aku bilang aja bagus.

    Lalu aku melangkah ke tangga selasar Suriah KLCC tempat aku keluar tadi. Ga kehilangan akal, aku letakkan tumbler yang baru aku beli di lantai, terus aku atur timer kamera di ponsel yang udah disenderin di tumbler tadi. Setelah ribuan kali merayap, merunduk, kayang akhirnya bisa juga ambil beberapa foto hingga ke puncak gedungnya.

    Waktu udah nunjukkin pukul 5 sore waktu Malaysi. Berarti aku harus buru-buru ke LCCT ngejer penerbangan ke Singapore. Horaaayyy!!

    Tapi sebelum ke bandara aku harus menghadapi om-om India genit. Nanti diceritain di tulisan selanjutnya.

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s